Refill Toner Printer Laser Brother HL-1110

Sebagai seseorang yang work from home alias kerja dari rumah, printer adalah salah satu perangkat yang mendukung pekerjaan saya. Salah satu printer yang saya gunakan adalah printer Laser ekonomis dari Brother dengan tipe HL-1110. Printer ini nyaris tiap saat saya gunakan hingga tonernya pun selalu habis dengan cepat, dan refill atau isi ulang toner jelas adalah solusinya karena beli cartridge baru mahalnya minta ampun :P

refill-brother-01

Printer Laser Brother HL-1110 ini menggunakan Catridge Toner TN-1000 dengan kapasitas toner sekitar 27 gram. Harga untuk sekali refill di tempat langganan saya adalah 125 ribu.

refill-brother-02

Kemudian berawal dari rasa penasaran, saya iseng mencari tau berapa sih harga bubuk toner untuk printer ini, dan hasil dari browsing kesana-kemari, ternyata harga bubuk toner untuk printer ini adalah 250 ribu untuk 1000 gram bubuk toner!

refill-brother-03

Tanpa pikir panjang, saya langsung membeli bubuk toner tersebut. Karena jika saya bisa mengisi toner sendiri, maka dengan 250 ribu saya bisa mengisi ulang toner sekitar 30 kali! Bandingkan dengan biaya jasa refill yang biasa saya lakukan yaitu 125 ribu untuk satu kali mengisi saja.

Selanjutnya sudah pasti saya browsing lagi kesana-kemari untuk mencari tau gimana caranya isi ulang toner pada Catridge TN-1000 ini. Dan thanks to Google dan YouTube, ternyata cara refill-nya relatif mudah sekali.

Tahap pertama adalah jelas menyiapkan area kerja, karena pasti kotor dan belepotan, maklum newbie.. :P dan jangan lupa gunakan masker karena toner katanya tidak boleh terhisap hidung.

Berikutnya saya tinggal membuka penutup plastik di bagian atasnya dengan bantuan obeng biasa.

refill-brother-04

Setelah penutup terbuka, sisa toner yang ada saya keluarkan, walaupun “katanya” gak perlu dibuang juga karena bisa langsung ditambahkan.

refill-brother-05

Dan, dengan posisi cartridge berdiri, saya tinggal mengisikan bubuk toner kedalam cartridge lewat lubang yang terbuka tersebut. Jika punya timbangan, bisa ditimbang dulu bubuk toner yang akan dimasukan sekitar 20 – 30 gram, namun jika tidak punya, dikira-kira saja karena toh nanti juga keliatan jika sudah penuh :D

refill-brother-06

Pake alat apa untuk isinya? bisa gunakan corong plastik, botol bekas, kertas yang dibentuk kerucut, whatever, pokoknya gunakan kreatifitas masing-masing, yang penting toner masuk kedalam cartridge tersebut. Saya sendiri menggunakan kertas tebal yang saya bentuk kerucut agar menyerupai corong :D Rencana kedepan mungkin akan mencari botol plastik dengan mulut botol yang sesuai untuk mempermudah refill ;)

Setelah refill selesai, pasang kembali tutup plastik pada Cartridge dan bersihkan kotoran bubuk toner pada Catridge agar bubuk toner nantinya tidak bertebaran didalam badan printer.

refill-brother-07

Tahap berikutnya jelas memasang kembali Cartridge pada printer dan lakukan test. Jika hasil cetakan tidak merata atau kotor, cabut kembali Catridge dan goyang-goyangkan sedikit, lalu periksa barangkali pada badan Catridge masih terdapat kotoran sisa toner, dan tentunya jangan lupa untuk berdo’a sebelum di-test lagi :P

Tahap terakhir, jangan lupa untuk menyimpan bubuk toner pada tempat yang tertutup, tidak lembab, dan aman dari jangkauan anak-anak. Saya sendiri sementara menyimpan bubuk toner ini pada toples plastik bekas biskuit :D mungkin nanti akan dipindahkan lagi ke tempat yang lebih sesuai.

Dan berikut ini foto setelah pengisian toner yang sukses saya lakukan. Kotor dan berantakan, maklum teknisi printer Laser newbie :P

refill-brother-08

Catatan:

  • Jika Catridge TN-1000 belum pernah di-isi ulang sama sekali, maka kita tidak bisa langsung mengisinya dengan cara seperti diatas, karena harus ada gir tambahan yang dipasang di bagian sisinya. Bisa pasang gir sendiri jika mau karena gir tersebut mudah diperoleh, namun cara yang paling aman lebih baik diisi ulang ke tempat jasa refill karena mereka akan memasangkan gir ini jika memang belum ada (ada tambahan biaya sekitar 25 ribu). Nah, berikutnya barulah diisi ulang sendiri :)
  • Tadinya proses refill ini mau dibuatkan videonya, sayangnya ternyata repot karena belepotan kesana kemari :D, jadinya hanya sedikit foto-foto saja yang saya sertakan. Jika ada yang ingin tau prosesnya dengan lebih detail, silahkan lihat di video berikut ini yang saya dapatkan dari YouTube: http://youtube.com/watch?v=gDvA_wLtkds

Demikian dan mudah-mudahan tulisan ini ada gunanya buat siapapun yang nyasar ke weblog ini :)

Comments 5

  • oo..oke” sipp…terima kasih info nya gan

  • saya pake buat print dokumen kerja harian aja, atau print ebook. kalo buat print kalkir yg harus hitam pekat, kayanya mending jangan deh, soalnya hitamnya memang tidak terlalu pekat. cukup hitam buat dokumen biasa, tapi kalo buat kalkir kayanya masih kurang hitam :)

  • Klo boleh tw agan biasa ngepake bwt ngeprint apakah ?? secara ane mo buat ngeprint gmbar kalkir buat film cetak. butuhnya si warna yang solid item pekat.

  • wah udah sering banget refill-nya, udah lewat 1000 gram :D dan Alhamdulillah belum ganti sparepart apapun.. tapi lama kelamaan kayanya bakal sama dgn printer laser lain, mungkin bakal ada yg diganti2 juga atau minimal maintenance lah.. maklum namanya perangkat elektronik, apalagi ini pake toner yg bukan buatan pabrikannya :)

  • mau nanya gan ya..
    ini agan uda refill berapa kali kah ?? klo uda 3x atau lebih di refill apakah harus ada pergantian sparepart nya (opc drum, chip, gear, dll) kayak merk” yg lain?? atau kah masih tahan..mengingat harga sparepartnya lebih tinggi dibanding merk lain yg sejenis…terima kasih

Leave a Reply